Thursday, January 6, 2011

Kepentingan Mentadabburi Al-Quran

Assalamualaikum

Sahabat-sahabat yang dikasihi sekalian, kali ini ana ingin berkongsi pangalaman ana menghadiri bengkel “Semat Quran”. Betul ejaan tu ya, bukan “smart” tapi “Semat”, digunakan dalam frasa “diSEMATkan di dada”. Memang berbeza bengkel ini. Pengalaman ana dan juga rakan-rakan seperjuangan, kami merasa begitu kagum dengan Al-Quran. Sampaikan meremang bulu roma. Bila ustaz suruh rujuk Quran ayat sekian-sekian, hati rasa tak sabar-sabar, apakah dalil yang digunakan dalam penjelasan ustaz?. Seronok takyah cerita la, memang seronok sangat. Rasa seolah-olah Quran itu benar-benar satu mukjizat agung dari Allah Azza Wajalla.

Ada jugalah dalam bengkel tu ana tertanya “eh? Ada ea ayat yang cakap macam ne? Apsal rasa macam tak pernah jumpa?” Astaghfirullahalazim… sedangkan bukanlah sekali seumur hidup khatam Quran. Bukan ana seorang yang rasa begitu, tapi bukan nak mengatakan orang lain pun tak menghayati, cuma memang ada bezanya apabila kita benar-benar buka mata hati kita untuk memahami ayat Quran. Kadangkala kita baca, walaupun kita membaca terjemahannya, kita tidak pasti apa yang dimaksudkan dengan ayat tersebut dan tak sampai pada hati kita semua. Maka disinilah pentingnya kita “semat” Al-Quran di dada kita.

Kepentingan Fatihah

Ustaz Baharuddin Ayubi dan keluarga sama-sama mengusahakan bengkel Semat Quran

Secara teknikalnya, bengkel yang kami hadiri itu namanya ‘Bengkel Tadabbur Al-Quran Menerusi Surah Al-Fatihah’, tapi secara jujurnya, yan sempat ditadabburnya disini cuma “A’u zubillah himina syaiton” sahaja… Bermakna sangatlah detail cara penyampainnya. Namun perkongsian ana kali ini adalah kepentingan mentadabburi Al-Quran khususnya surah Al-Fatihah. Sesuatu yang kita semua perlu faham betul-betul konsepnya agar kita tidak menjadi antara golongan orang-orang yang rugi.

Apakah keistimewaan surah Fatihah hinggakan dijadikan syarat sah bagi solat kita, yang kita bacakan paling kurang 17 kali sehari. Malah, dalam Quran, Allah bersabda:

“dan sesungguhnya Kami telah kurniakan kepadamu 7 ayat yang berulang-ulang dan Al-Quran yang agung” (Al-Hijr:87)

Ada 5 cara untuk mentafsir Al-Quran:
  • Mentafsir ayat Quran dengan ayat Quran yang lain
  • Mentafsir ayat Quran dengan hadith
  • Mentafsir ayat Quran dengan pendapat sahabat
  • Mentafsir ayat Quran dengan pendapat tabi’in (orang yang berguru dengan sahabat)
  • Mentafsir ayat Quran dengan bahasa arab


Ibn Mas’Ud berpendapat: 7 ayat yang dimaksudkan dalam ayat 87 Al-Hijr ini merujuk kepada surah al-Fatihah dan Fatihah ini pula adalah ringkasan kepada Quran seluruhnya. (Ibn Mas’ud merupakan salah seorang dalam golongan alim Quran menurut Rasulullah s.a.w)

Dari Jami al Tirmidhiy, hadith sahih: Allah menghimpunkan ilmu kitab terdahulu, dalam Al-Quran.

Pendapat lain: Allah himpunkan pula surah-surah yang panjang dalam surah-surah yang pendek

Pendapat yang lebih detail lagi: Allah himpunkan tafsir ilmu ayat-ayat pendek ini pula dalam surah al-Fatihah.

Maka dari sini kita dapat simpulkan, surah Fatihah itulah cream de la cream nya, malah dari kitab terdahulu yang di-compress dan di-compress hingga sampai ke 7 ayat yang pendek.

Allah telah mempermudahkan al-Quran bagi kita bukan? Malahan Allah juga telah berjanji,

Dan sungguh Kami telah mudahkan Al-Quran untuk peringatan, maka adakah orang mau mengambil pelajaran? (54:22)

Malah bukan sekali, dalam surah yang sama juga, Allah ulang ayat ini, bukan 2 kali tapi 3 kali! Rujuk (54:22/32/40). Kenapa sampai 3 kali? Ini menunjukkan betapa sayangnya Allah pada kita semua dan betapa Allah ingin benar kita mengambil al-Quran ini sebagai pengajaran. Kerana apa Allah nak kita ambil pelajaran? Kerana Allah tidak mahu kita menjadi antara orang yang tidak mempedulikan ayatnya dan orang yang tidak mempedulikan ayat Allah ini, amatlah mudah bagi mereka untuk menjadi ahli neraka. Antara sebab utama hambaNya masuk neraka juga adalah kerana tidak mempedulikan ayatNya:

Dan orang-orang kafir akan dihalau ke neraka Jahannam dengan berpasuk-pasukan, sehingga apabila mereka sampai ke neraka itu dibukakan pintu-pintunya dan berkatalah penjaga-penjaganya kepada mereka: Bukankah telah datang kepada kamu Rasul-rasul dari kalangan kamu sendiri, yang membacakan kepada kamu ayat-ayat Tuhan kamu dan memperingatkan kamu akan pertemuan hari kamu ini?" Mereka menjawab: "Ya, telah datang! Tetapi telah ditetapkan hukuman azab atas orang-orang yang kafir. (39:71)

Satu lagi masalah kita adalah apabila kita baca Quran, kita tidak merasakan Quran itu referring pada diri kita. Contohnya ayat diatas. Yelah, kita takdelah sampai kafir kan. Tapi kalau lah Quran ini turun untuk umat islam, tapi semua amaran itu bukan untuk orang islam tapi untuk orang kafir semata-mata, bukankah macam tak sesuai bunyinya? Dan mungkinkah Allah akan menurunkan sesuatu yang tak seswai ini?

Sesungguhnya orang-orang yang mendustakan ayat-ayat (perintah) Kami dan yang angkuh (merasa dirinya lebih) daripada mematuhinya, tidak sekali-kali akan dibukakan bagi mereka pintu-pintu langit dan mereka tidak akan masuk Syurga sehingga unta masuk di lubang jarum dan demikianlah Kami membalas orang-orang yang melakukan kesalahan. (7:40)

Janganlah kita merasa angkuh dengan mukjizat Allah ini. Sungguh, Rasul kita s.a.w, ketika turunnya wahyu padanya, MasyaAllah! Amatlah berat baginya! Ada satu kisah (afwan ana tak ingat source hadith dari mana) ketika wahyu turun, ada sahabat yang sedang solat disebelah Rasulullah s.a.w dan paha Rasulullah ketika itu diatas paha sahabat. Sahabat mengatakan hampir remuk pahanya (ditekan oleh paha Rasulullah) ketika turunnya wahyu kerana, sungguh, ayat-ayat Quran itu ayat-ayat yang berat.

Sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu wahyu (Al-Quran yang mengandungi ayat-ayat-Nya) yang berat (Al-Muzzammil 73:5)

Sedangkan Rasul s.a.w manusia terhebat pun begitu serius dengan ayat-ayat Allah, kita yang langsung tiada janji masuk syurga, adakah kita hanya duduk menyanyikah Quran sahaja tanpa menghiraukan apa maksud dan pengajaran yang terkandung didalamnya? Apa tidak dinamakan sombong begitu?

Kadangkala kita sangka kita sudah cukup rapat dengan Quran dan sudah cukup selamat. Pada sangkaanya kita tidak akan ditimpa azabnya. Tapi sejauh mana kita benar-benar menghayati ayat Quran dan mengambil peduli tentang ayat Quran?

Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami, Kami akan menarik mereka sedikit demi sedikit (ke jurang kebinasaan), menurut cara yang mereka tidak mengetahuinya. Dan Aku memberi tempoh kepada mereka; sesungguhnya rancangan balasanKu amatlah teguh. (7:182-183)

Hati-hati, kita orang melayu tak pakar dalam bahasa arab, apatah lagi bahasa puitis Quranul Karim… Tapi ada diantara kita yang menafsirkan Quran dengan sendirinya tanpa kita sendiri memahami jika ada maksud lain daripadanya. Bagaimana pula mereka yang menerima apa yang diperkatakan? Tanpa memahami al-Quran, kita boleh jadi terdedah dengan perkara-perkara yang bidaah.

Daripada Abu Ummayyah al-Lakjmiy, katanya : Rasulullah s.a.w bersabda

Sesungguhnya di antara tanda dekatnya Hari Kiamat itu ada 3, salah satunya ialah ilmu itu dikutip dari orang-orang kecil

Siapakah yang dimaksudkan dengan orang kecil? Kata Ibn Mubarak

Orang-orang yang kecil itu adalah terdiri dari kalangan ahli bidaah

Masalah manusia zaman ini juga, Quran itu sendiri sebenarnya tidak cukup dikagumi, tak layak pengiktirafan yang kita beri pada Quran. Kita lebih mengagungkan kata-kata para ilmuan barat, kata-kata perdana menteri, kata-kata artis, kata-kata sahabat baik kita… sekarang ini, kita bercakap tentang kata-kata Allah! Maha Tinggi! Mengapa begitu kecil pengiktirafan kita pada keagungan-Nya?
Buku tadabbur Surah Fatihah(atas) yang diberi ketika bengkel bersama fail (bawah)

Renung-renungkanlah sahabat-sahabat sekalian… peringatan buat diri ana juga…

No comments:

Post a Comment

Post a Comment